Kamis, 13 Desember 2012

Pengiwa Sampurna


PENGIWA SAMPURNA

Dalam babad pagedongan, sebuah teks cerita yang tidak pernah dipentaskan kepada umum. Karena dianggap rahasia, angker, tenget, aja wera, tidak boleh dibicarakan sembarangan. Maka dia hanya berkembang dari mulut ke mulut, dari pribadi ke pribadi itu pun secara rahasia pula.
Sehingga sangat sulit untuk menemukan teks atau lontar aji pengiwa yang bisa dijadikan acuan dalam penulisan buku ini. Tapi rupanya Mpu Peradah masih bermurah hati. Beliau tidak ingin ajarannya musnah dimakan rayap, hilang tanpa pewaris. Beruntung salah seorang penglingsir penulis (almarhum Shri Reshi Bhuda kerti - guru nabhe penulis) mewarisi potocopy teks lontar aji pengiwa milik Geria Bangket Sidemen Karangasem. Sehingga penulisan buku ini bisa terwujud.
            Tersebutlah dalam kisah bahwa sebelum Mpu Peradah meninggalkan Dirah menuju ke Puri Kediri, untuk menjabat sebagai bagawanta di Puri Kediri. Beliau masih sempat mewarisi lontar aji pengiwa kepada Mpu Bahula: “Anakku Bahula, walaupun ratu leak sejagat ibu mertuamu sudah tiada, namun selama dihati manusia masih ada rasa iri, dengki, sombong dan angkuh, serakah, tamak, momo angkara, maka selama itu pula ajaran ilmu pengeleakan akan tetap ada. Karena itu, kuwariskan ajaran leak sari ini kepadamu. Ajaran ini berasal dari lontar aji pengiwa milik mertuamu, tapi sudah aku luruskan, sudah aku sempurnakan. Inilah ajaran Pengiwa Sampurna, Siwa Nirmala. Berguna untuk mengatasi segala macam ilmu pengeleakan. Bila engkau sudah menguasainya wariskanlah ilmu ini kepada anak cucumu nanti, atau kepada siapa saja yang dengan sungguh sungguh ingin mempelajarinya, tapi ingat aja wera. Ajarkanlah secara rahasia, jangan sekali-kali engkau pernah membuka perguruan secara terbuka untuk ilmu ini, taksunya akan hilang. Berikut adalah ajarannya”.
            Ini adalah Pasuryan Pangiwa, barang siapa ingin mempelajari aji pengiwa, ini yang mula-mula harus - gelaraken ring sarira. Segala pengiwa menguasai ini terlebih dahulu, ini adalah mantera wajib bagi pengiwa.
            Seperti ini yang pertama dibayangkan: Bhutane di sarira dan Dewane di sarira, yang menjaga ring sariranta: Dewa ring jero, Bhuta ring jaba, bernama I Panca Maha Bhuta, yen ring jaba bernama Dengen. Nah, seperti ini keberadaan beliau: Sanghyang Iswara jumeneng ring pepusuh, kahiring dening Bhuta Putih. Sanghyang Brahma jumeneng ring hati, kahiring dening Bhuta Bang. Sanghyang Mahadewa jumeneng ring ungsilan, kahiring dening Bhuta Jenar. Sanghyang Wisnu jumeneng ring ampru, kahiring dening Bhuta Ireng. Sanghyang Siwa jumeneng ring unduh-unduhaning hati, kahiring dening Bhuta Amancawarna. Itulah yang harus dihayati terlebih dahulu, sampai benar-benar dirasakan keberadaan dan kehadiran beliau.

Setelah itu keluarlah mantera pengiwa:
BYAR-BYAR-BYAR, ONG-ONG-ONG, ANG-ANG-ANG, BYAR-BYAR-BYAR . Metu geni saking sariran-ku, enteg ring akasa, ING-ING-ING. Idep aku Sanghyang Jaya Murthi, rumawak ring sariran-ku. Metu geni saking nabhinku, HER-HER-HER, katon dwaraning awak sariran-ku. Mlesat ikang geni, metu ring mukan-ku, ke jaba hinang, murub angarab-arab tumpeng akethi. Mlesat aku ring akasa, miber aku angegana, mider aku angalayang, amor aku ring Sanghyang Candra. Malih aku melesat, tumedun aku ring gunung Agung. Kasor sahananing Durga Durjana ring awak sariran-ku, RENG-RENG-RENG. Apan aku sukmaning maya kabeh. Aku sarining saktimaya kabeh. Dewa wedi ring saktin-ku, Bhuta-Bhuti nembah ring aku, mwah sahisin bhuwana kabeh, ngeb ring aku, nembah nungkul ring aku. Rep-rep-sirep ikang bhuwana kabeh, ONG-MREM, smerem sahisining bhuwana. ONG Sanghyang Gnireka, Sanghyang Gnitaya, Sanghyang Cintya Gni. Apan aku mawak Hyang Brahma Wijaya Murthi, sakti aku tan kahungkukan. Aku mawak Agni sejagat, angrangsuk aku busananing Brahma sakti. Sahananing leak kabeh, nembah nungkul ring aku, desti nembah ring aku, panengen nembah ring aku. Metapakan aku Wilmana Bhuta Saliwah. Yan ana lenggana ring aku, teka geseng dadi awu. Leak purik ring aku, geseng. Bhuta Kala Dengen purik ring aku, geseng kadilah den aku. Manusa purik ring aku, geseng tanpasesa. Apan Sanghyang Siwa Gni, Brahma, Wisnu, Iswara, Mahadewa, mwang Sambu, Sangkara, Ludra, Maesora, Siwa-Nirmala, pinupul ring awak sariran-ku, kiwa-tengen.
“Muah Bhuta Mancawarna : Bhuta Putih, Bhuta Bang, Bhuta Jenar, Bhuta Ireng, Bhuta Brumbun, pada pinupul ring awak sariran-ku. Metu kita Bhuta kabeh, ring awak sariran-ku, ANG-ANG-ANG”.

          Tata cara dalam menghidupkan ilmu Pengiwa Sampurna ini adalah sebagai berikut: Pada hari Jumat Kliwon, penanggal ke 9 di hadapan Sanggah Kemulan, buatlah sajen atau banten seperti ini: Suci Bang asoroh, mehiwak itik mabulu sikep, metindihan sucine kain - wastra bang 9 depa - kurang lebih 9 meter. Sesayut Geni Wetu; seperti ini tetandingannya: Mesampiyan andog bang, aledan semayute rwaning andog bang, mehiwak sata -  ayam - biying - merah - putih masuku bang, lebih bagus kalau bang - karna. Masesantun galahan, majinah akethi nanggu solas tali ( 111.000 ). Masegeh amanca-warna, ulam segehane; papusuhan 1, hati sahunduh, limpa, nyali, babuwahan. Petabuhe: Arak berem-ketan, berem-injin, berem beras, toya kelebutan.
            Di Pura Dalem juga dihaturkan sajen atau banten yang sama. Hanya kalau di Pura Dalem, aledan semayute menggunakan rwaning - daun - andong - bang sebanyak 9 bidang, dan harus minta ijin pada pemangku setempat. Semua perbuatan itu tidak boleh diketahui oleh orang lain, termasuk anak dan istri. Sebelumnya harus mandi keramas mesesuci, memakai minyak wangi, asep menyan antanggi. Mewastra bang 3 depa nanggu abelah (berpakaian merah-kain merah-sekitar 3,5 mtr) mekampuh akuhub. Ingat ini dilakukan pada saat tengah malam.
            Jadi ada 2 tata cara menjadi leak sari, anda boleh pilih salah satunya. Atau menggunakan kedua-duanya sekaligus, itu tergantung keyakinan dan kemantapan hati anda masing-masing. Selamat mencoba dan semoga berhasil.

(Sumber : Buku Leak Sari, Paramita Surabaya)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar